Assalamualaikum Warahmatulahi Wabarakatuh

Keberanian Malaysia Menolak Atlet Israel Dapat Pujian Masyarakat Arab

19 Maret 2019
02:39:23 WIB
Hidayatullah.com –  Kolumnis tamu Aljzeera, Dr Muhammad Al-Umar memuji ketegasan Perdana Menteri Malaysia, yang digambarkannya membuka mata banyak negara Muslim, termasuk orang-orang Arab yang sebelumnya telah dianggap “ditutup matanya” dengan mengizinkan para atlet ‘Israel’ untuk berpartisipasi dalam turnamen olahraga internasional mereka.

“Sementara negara-negara Islam dan negara-negara Arab lainnya menjadi tuan rumah acara olahraga apa pun, mereka menutup mata mereka dan memungkinkan partisipasi atlet ‘Israe’ dalam semangat sportivitas karena ada pemisahan antara olahraga dan politik, Malaysia berani berkonfrontasi secara terbuka dengan anak emas Amerika di Asia Barat, ” kata Muhammad.

Sebelum ini, pada 28 Januari, setelah menghadiri briefing tertutup  di Putrajaya, Dr Mahathir mengatakan ia tidak kecewa dengan keputusan Komite Paralympic Internasional (IPC) untuk mencabut hak Malaysia menjadi tuan rumah Kejuaraan Kolam Renang Dunia 2019, setelah Negara itu tetap pada keputusannya melarang atlet ‘Israe’ masuk Malaysia.

“Dia (IPC) telah dibatalkan, tetapi saya menemukan dunia dipaksa untuk mengikuti ‘Israel’, saya tidak mengerti karena dunia memiliki kekuasaan tetapi masih dipaksa untuk bergabung dengan ‘Israel’ … tetapi kita tidak mengikuti,” kata Mahathir.

Akademisi dari Universitas Katolik Leuven (KU Leuven), Belgia, juga menjelaskan mengapa pendirian Malaysia diakui oleh surat kabar berbahasa Arab.

“Seperti yang kita tahu, ‘Israel’ didukung oleh kekuatan besar dunia dan raksasa raksasa, jadi kami menemukan bahwa sebagian besar negara tidak berani menemukan artikel dengan ‘Israel’, tetapi mencoba untuk mengambil jalan yang aman untuk menghindari meningkatnya kemarahan Amerika Serikat dan sekutunya ‘Israe’ yang lain.

“Demikian juga, dalam kasus Malaysia, merupakan kebiasaan bagi negara tuan rumah yang dipilih untuk tunduk kepada ‘Israe’ untuk berpartisipasi dalam pertandingan olahraga di tanah air mereka karena takut bahwa hak-hak organisasi akan ditarik setelah begitu lama melobi penyelenggara. mengabaikan ini, “komentar Muhammad dikutip Kantor Berita BERNAMA.  .

Sebelumnya, Menteri Pemuda dan Olahraga Syed Saddiq Syed Abdul Rahman juga menunjuk pendirian Malaysia yang mencegah partisipasi dua perenang ‘Israe’.

“Kami tidak akan berkompromi … Jika mengorganisir acara internasional lebih penting daripada membela rakyat Palestina yang terbunuh, difitnah dan disiksa oleh rezim Netanyahu, ini berarti bahwa Malaysia telah kehilangan arah moralnya.”

Mengomentari lebih lanjut, kolumnis Aljazeera mengatakan Dr Mahathir hanya bisa mengizinkan dua atlet ‘Israel’ untuk bergabung dengan acara olahraga kelas dunia dengan ‘menyalahkan’ pemerintah sebelumnya yang setuju untuk menjadi tuan rumah olahraga tetapi dia tidak melakukannya.

“Dr Mahathir bisa saja ‘mencuci tangan’ dengan menyalahkan pemerintah sebelumnya bahwa persetujuan untuk mengizinkan atlet ‘Israel’ untuk berpartisipasi dalam turnamen renang internasional telah ditandatangani pada masa pemerintahan sebelumnya,” kata Muhammad.

Baru-baru ini, nama Dr Mahathir menjadi perhatian pemirsa televisi di seluruh Semenanjung Arab dengan menempatkannya sebagai juara dari ‘Sibaq Al Akhbar’ (The World Hottest News) untuk kategori ‘Figure of the Week’ untuk mengelola saluran berita Arab yang terkenal, Aljazeera.

Dr Mahathir menerima 49 persen suara responden atas tiga tokoh lainnya, menyusul Wakil Perdana Menteri Italia Luigi Di Maio (33 persen), cendekiawan Arab Saudi Dr Ahmed al-Amari (13 persen) dan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) ) di Yaman, Martin Griffiths (lima persen).*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar
Share

0 Komentar

    Form Komentar

    Application

    Agenda An-Nahl

    ' Acara Kajian Fiqih 4 Mazhab Oleh Ustadz Abdul Somad LC. Mohon agara para ...'

    'Sebagai sarana uji coba Ujian Nasional 2014, Dinas Pendidikan Kabupaten Pacitan ...'

    Banner

    Berita Terpopuler

    Hilangnya akun Will Conolly "EggBoy", membuat
    Hidayatullah.com –  Kolumnis tamu Aljzeera, Dr

    Tag Berita

    Facebook Fanpage